Cari Lirik * A * B * C * D * E * F * G * H * I * J * K * L * M * N * O * P * Q * R * S * T * U * V * W * X * Y * Z * # Klik Sini

Mari SERTAI ribuan rakan kami di Facebook SEKARANG :)

ANDA SUKA BLOG ini?? Bookmark & Kongsi page yang anda SUKA sekarang!










*Link LirikSemuaLagu pada Website & Blog Anda

Lirik Drama "Marry Me, Mary!" OST, "Tell Me Your Love"

Lirik Lagu Drama "Marry Me, Mary!" OST, "Tell Me Your Love"


Lirik Tell Me Your Love - OST Marry Me, Mary!
(By TRAX)


TELL ME YOUR LOVE

nunbusideon geuttae tell me your love
geudaega-eobsneun naneun honjain geol fall in your love
meol-eojin gieog sog-e heut-eojin neol I love u love u love u
naeson-eul nohjineunma ~ ~ Oh I love u love u
Always tell me your love

nun gam-eumyeon geuttaeui balam geuttae hyang-giga nal gamssa an-a
tteollideon sungan kkumcheoleom alyeonhan gieog sog-eulo ikkeullyeo
anayo kkumman gat-eungeol neowa hamkkehan geu sigan-e
gong-gikkajido dalkomhada neungeol

nunbusideon geuttae tell me your love
geudaega-eobsneun naneun honjain geol fall in your love
meol-eojin gieog sog-e heut-eojin neol I love u love u love u
naeson-eul nohjineunma ~ ~ Oh I love u love u
Always tell me your love

eonjenganeun jigeum-ui ulil ijgo sal-agal sudo issgessji
hajiman jinan sigan-ui mugeboda neoleul salang hal kkeoya
naenun-e niga beonjyeoseo eotteongeosdo bol su eobs-eum-eul
ojig neoman-i nae mamsog-eiss-eo

nunbusideon geuttae tell me your love
geudaega-eobsneun naneun honjain geol fall in your love
meol-eojin gieog sog-e heut-eojin neol I love u love u love u
naeson-eul nohjineunma ~ ~ Oh I love u love u
Always tell me your love

geudaedo ileon mam-igessjyo
deullyeoyo halu jong-il geudae eumseong
naleunhan hyang-gi gat-eun sigan-eun
nawa gatgessjyo

nunbusideon geuttae tell me your love
geudaega-eobsneun naneun muuimi hangeol fall in your love
damgyeojin chueog sog-e yuilhan neol I love u love u love u
naeson-eul nohjineunma ~ ~ Oh I love u love u
Always tell me your love~ oh~~
I love u love u always tell me your love








Sinopsis Marry me Mary,
Sinopsis Marry Me,Sinopsis Marry Me, Mary! / Mary Stayed Out All Night episode 1 


Upacara perkahwinan bermula. Saat mempelai lelaki dan wanita memasuki pelataran, seluruh jemputan bertepuk tangan. Mempelai wanita kelihatan anggun dan sangat cantik dengan gaun pengantin putih dan buket bunga cantik, ia melangkah ke pelataran tanpa menggunakan alas kaki. Sedangkan sang mempelai lelaki kelihatan sangat tampan. Mae-Ri tersenyum senang, dia sangat bahagia.

Dua sahabat Mae-Ri melambaikan tangan ke arah Mae-Ri, Mae-ri tersenyum senang dan membalas melambaikan tangan.


Saat hendak mengucapkan janji perkahwinan, tiba-tiba Ayah Mae-Ri datang dan berseru, "Hentikan! Perkahwinan ini batal"
"Ayah?" Mae-Ri terkejut.
"Apa yang ia bicarakan" seru para tetamu jemputan. "Apa yang sebenarnya berlaku?
Ayah Mae Ri datang dengan membawa Jung In, ia memaksa untuk menyatukan tangan Mae Ri dan Jung In.
Mae Ri menolak, "Ayah, apa yang kau lakukan?"

Tangan Mae Ri dan Jung In saling menggenggam, Mae Ri cuba melepaskan gengaman tangan itu tapi sukar.

Tiba-tiba pelataran menjadi suram dan berubah menjadi menyeramkan. Ayah Mae Ri dan Ayah Jung In berubah menjadi sangat menakutkan. Jung In bertingkah seperti robot, kepalanya memainkan 180 darjat. Mae Ri ketakutan dan ia menjerit, "aaaaaaaa!!!"
Semua kembali ke keadaan normal. Babak ini Prolog sahaja.

Ke babak seterusnya....

Mae Ri mengarahkan para pegawai pengangkut barang untuk berhati-hati membawa barang-barangnya.
"Tas-tas yang di bilik kecil juga!" ungkap Mae Ri.
"Satu, dua, tiga! Hati-hati bahagian atasnya." pegawai mengangkat peti sejuk.
"Aiyoo, ini lebih berat dari yang kita lihat. Sini, biar aku bantu membawakannya." Mae Ri ikut sibuk membantu pegawai.


Semua perabot rumah milik Mae Ri sudah dibawa oleh tukang melelong, Mae Ri duduk di atas sofa yang terdapat tanda rampasan barang.
"Sofa ini juga?" ungkap salah satu petugas.
"Ah, ia." Mae Ri langsung bangkit dari duduknya.
"Angkat bahagian hujungnya." Petugas membawa sofa itu.


"Hati-hati, hati-hati." ungkap Mae Ri apabila melihat sofanya dibawa ke trak. "Ahjusshi, untuk barang yang itu harganya lebih mahal dari kelihatannya. Itu mahal."
"Kerja yang baik, Ahjusshi. Semoga selamat sampai tujuan!" Mae Ri melambaikan tangan saat kereta pengangkut barang pergi menjauh.


Mae Ri menutup tingkap. Ia masuk ke dalam ruangannya sambil membuka kedua sarung tangannya.
Mae Ri melihat ke sekeliling, bilik itu sudah tampak sangat kosong, tidak ada barang satu pun. Hanya ada gambar keluarga yang bertempel di dinding.
Mae Ri duduk merenung, ia menghela nafas panjang, kemudian mengira "1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10. Wow!!" Dalam hitungan ke sepuluh, Mae Ri bersorak. Aneh, biasanya orang yang habis kena sita pasti sedih, tapi Mae Ri .. hahaaa ...


"Whoah, ini bagus, tempatnya menjadi sangat luas! High quality, aku boleh bermain bola di sini." Mae Ri berloncat-loncat kegirangan seraya berlari mengelilingi bilik yang kosong itu.

Mae Ri keluar dari apartmennya, ia menuju rumah jirannya. Mae Ri menekan loceng, "ahjumma! Ahjumma!"
"Huh?" sapa bibi dari dalam rumah, kemudian membuka pintu. "Apakah mereka sudah selesai?"
"Iyah." jawab Mae Ry.
"Baiklah ini turun." Bibi itu mengeluarkan sebuah bagasi dan televisyen, pemberian dari Mae Ry.
"Ah, terimakasih."

Mae Ri mengangkat beg itu melalui tangga, dan dia kelihatan susah payah mengangkat beg yang berat itu.
"Yang tertinggal hanya pakaian." ucap Mae Ri ketika membongkar isi bagasi besarnya.
Mae Ri mengambil buku kuliahnya, ia berkata "Bila aku akan kembali belajar? Dan aku sangat mahu .."
"Oh! Itu Seo-Joon! Wow, dia sangat cantik." ungkap Mae Ri apabila melihat Seo Joon di TV. "Dia artis yang baik juga."


"Bila aku boleh kemas barang-barang ini? Sebaiknya aku makan sesuatu dulu." Mae Ri mengeluarkan periuk dari beg bagasi besarnya, kemudian ia pergi ke dapur.


Makanan masih tersisa di balang, tapi mungkin itu sudah tidak elok dimakan kerana Mae Ri tidak menyimpannya di peti sejuk. "Ini semua akan basi sekarang, Aku tidak punya peti sejuk."

"Tidak, ini tidak akan basi." ungkap Mae Ri, ia mencampurkan semua makanan dalam satu tempat.
"Good job." Mae Ri menikmati makanan itu dengan lahap sambil menonton TV. "Bolehkah mereka melakukan hal itu? Hmm .. Ini enak sekali."


Babak seterusnya....

Lokasi: Tokyo, Japan.


Di sebuah acara pencarian bakat. Jung In dan beberapa Juri lain sedang menilai penampilan finalis.
"Terima kasih semua, aku akan lebih bekerja keras untuk ke depannya nanti." ungkap salah seorang.

"Tidak perlu, hal itu sudah lebih dari cukup. Tidak perlu bekerja lebih keras lagi." kata Ji San. Ji San tidak suka kepada penampilan finalis tadi, penampilannya terlalu dibuat-buat.
"J-san, apa maksud perkataan?" Juri yang lain merasa tidak setuju dengan kata-kata Ji San.
"Tiada masalah seberapapun dia bekerja keras, seorang yang mempunyai bakat tidak akan dapat melakukan nya." tambah Ji San.

Di ruang Presiden, Presiden yang juga merupakan ayah dari Jisan. Presiden sedang membelek pedang dan para pegawainya datang melaporkan sesuatu.
"Presiden, maafkan aku. Semua sumber kita yang berada di korea sudah kami kerahkan. Tapi mereka tidak dapat mencari kawasan kediamannya." Ungkap salah satu pegawai dengan sangat menyesal.
"Ini kelihatan sangat sukar." Ungkap presiden.
"Maafkan aku, tolong ampuni kami. Kami pun sudah menghubungi hospital yang berada di korea." lanjut pegawainya.

Ji San datang ke bilik ayahnya. "Ayah, saya datang."
"Sudahkah kau membaca proposal perniagaan?" tanya ayah Jisan pada Ji san. "Menghasilkan sebuah drama merupakan hal yang sangat berisiko."
"Jika hal itu berjaya, keuntungan akan diperolehi dengan sangat baik." sela Ji san.
"Tapi jika tidak, semuanya akan jatuh dan hilang dengan cepat. Saya tidak akan mengecewakanmu, ayah."

"Ada hal yang ayah ingin katakan, ayah akan ikut melabur dalam hal ini jika kamu memenuhi syarat ayah. Jika seorang lelaki ingin bekerja, pertama ia perlu mengangkat kepalanya. Dia harus melakukan hal itu untuk menjadi lelaki dewasa yang sempurna." Presiden memberikan nasihat sambil menulis sesuatu, sebuah huruf kanji yang melambangkan apa yang baru saja ia katakan. "Hanya seorang lelaki yang mempunyai keluarga .. Adalah seorang lelaki sejati. Mampu melaksanakan satu tugas besar."


"Itu salah satu hal yang saya tidak dapat penuhi  sendiri." kata Ji san.
"Jadi, itu adalah keinginanku untuk melihatmu menjadi orang besar dan hebat dalam melakukan perniagaan."
"SAya mengerti, ayah." kata Ji san sambil mengangguk dengan patuh.

Terdengar suara pintu terbuka saat Mae Ri sedang menonton TV dengan sangat serius. Dengan bergegas Mae Ri menuju pintu,
"Siapa di sana? Siapa di sana?!" Seseorang sudah membuka pintu itu, Mae Ri menarik dengan kuat pintu untuk menahan agar tidak boleh terbuka, "Siapa ini? Aku bilang, siapa ini?"
"Apakah itu ayah!" ternyata Ayah Mae Ri datang.


Ayah Mae Ri memakan makanan Mae Ri, dan ia hampir tersedak.
"Ayah, ini air. Air." Mae Ri membawakan minum. "Ayah. Ahh .. Kasihan ayah."
"Mae-Ri" Ayah Mae Ri menepuk-nepuk dadanya, ia tersedak.
"Hmmm?"

"Ayah sangat lelah, ayah tidak boleh berdiri lebih lama lagi di sini." ucap ayah Mae Ri.
"Itulah kenapa ayah buat begitu? Jangan memulakan usaha itu lagi. Dan jangan mempercayai orang-orang seperti mereka kerana mereka hanya penipu." ungkap Mae Ri kesal.

"Mae-Ri Yah, apa yang harus ayahmu lakukan? Apa yang harus aku lakukan sekarang?" keluh Ayah Mae Ri.
"Ya, sudah. ​​Kita akan memulakannya dari awal semula." Mae Ri berkata meyakinkan. "Kita akan mengumpulkan banyak wang dan membayar semua hutang-hutang kita."
"Kau tahu berapa jumlah keseluruhan hutang-hutang kita? Paling tidak kita harus membayar 100.000.000. Bila kita boleh membayar hutang sebanyak itu?" Kata ayah Mae Ri.
"Itu semua kesalahan, ayah!" seru Mae Ri. "Semuanya selalu jadi kacau kerana ayah hanya cuba untuk menangani segalanya sekaligus!"

Tiba-tiba seseorang mengetuk-ngetuk pintu dengan keras. Mae Ri dan ayahnya sangat terkejut. Mereka tahu bahawa orang itu adalah para penagih hutang.
"Hey, Wi Dae-Han! Kau di rumah bukan? Nyalakan lampunya,, nyalakan lampunya!"
Mae Ri bergegas mematikan lampu dan ayahnya mematikan TV. Mereka menyelimuti diri mereka, berharap penagih hutang itu tidak mengetahui kewujudan mereka.

"Hey, Wi Dae Han! Kau di dalam, bukan?! Bila kau akan mengembalikan wang kami? Huh? Kami tahu kau ada di dalam! Buka pintu! Buka pintu! Yaaa! Aku bilang, buka pintu! Hey!" teriak para penagih hutang itu.

Mae Ri memberanikan diri untuk menghadapi para penagih hutang itu, ia tidak tahan lagi mendengar kata-kata para penagih hutang itu.
Mae Ri membuka pintu, ia sengaja membiarkan rambut kusut masai.
"Hey! Dimana ayahmu?" bentak para penagih hutang.
"Aku sangat lpenat sekarang." Perkataan Mae Ri. "Siapa kau?"
"Ayahmu, Wi Dae Han, melarikan diri dengan membawa wang kami." jawab mereka.
"Orang ini .. bukan ayahku." jawab Mae Ri.


"Apa? Hey, apa yang kau katakan? Huh?" para penagih hutang tidak percaya dengan apa yang diucapkan Mae Ri.
"Ibuku kahwin dengannya, tapi kami tidak ada hubungan darah lagi." ungkap Mae Ri.
"Apakah itu benar?" Tanya penagih hutang.
"Ya! Dan aku membesar dengan dipukul oleh orang itu! Apa ini? Dan besok adalah hari dimana kita akan memperingati hari kematian ibuku. Ini sangat menjengkelkan. Kenapa dia harus selalu menderaku kalau dia memang benar-benar ayahku?" jelas Mae Ri.
"Lelaki itu kelihatan seperti seorang jenis yang lembut." kata para penagih hutang yang mula percaya dengan apa yang dikatakan Mae Ri.
"Dimana orang bodoh itu sekarang? Aku adalah mangsanya! Dia membawa lari tabung aku. Aku ingin sangat memukulnya. Berusaha cari dia sampai dapat, dan jika kau berjaya menangkapnya katakan padaku." ungkap Mae Ri.
"Tentu kami akan buat begitu,  nampak kau sudah  sangat letih.." kata para penagih hutang.
Mae Ri berjaya membuat para penagih hutang itu pergi dan percaya pada semua kata-katanya. Ia kembali ke dalam rumah tanpa mengunci pintu.


"Ayah." panggil Mae Ri perlahan.
"Mereka sudah pergi?" tanya ayahnya.
"Ye!"
"Kerja yang bagus!"
Tapi ternyata para penagih hutang itu mendengar perbualan mereka.

"Aku tahu hal ini akan terjadi." ucap penagih hutang itu sambil menolak pintu.
Mae Ri cuba menutup pintu dengan cepat dan menguncinya, dia panik. "Apa yang perlu dilakukan? Apa yang harus dilakukan?
"Kau tidak mahu membuka pintu ini?!" kata para penagih hutang.
"Ahjussi, kalau kau jadi aku, kau akan membuka pintu ini ke?!" ucap Mae Ri.
"Hey, kau tidak mahu pintu ini dibuka? Kau bodoh! Kau akan mati dengan sekali pukulan. ANak beranak itu berada di dalam
"Wei! Buka pintu!" Para penagih hutang berteriak-teriak di luar.

"Ayah, dekat sini. dekat sini ..!" Mae Ri menarik ayahnya ke dekat jendela, ia mengarahkan pada ayahnya untuk segera turun dari tingkap.
"Jalan ini?" ayah Mae Ri tampak ketakutan, ia takut ketinggian.
"Cepat .. cepat .. cepat!" suruh Mae Ri.
"Ayah dapat melakukan hal ini, ayah. Tidak apa apa!" seru Mae Ri. "Jangan merumitkan masalah ini lagi, cepatlah! Ayah boleh melakukannya ayah.Ayah boleh melakukannya! Hati-hati, ayah. Hati-hati."

Ayah Mae Ri melalui jalan lain, para penagih hutang melihatnya. "Hei! Wi Dae Han!" para penagih hutang kembali mengejar ayah Mae Ri.
"Berhenti di sana, bodoh! Hei, bodoh! Henti. Wah, Wi Dae Han!"


Mae Ri masih murung kerana keadaan ayahnya, ia tidak tahu apakah ayahnya tertangkap atau berjaya lolos. Saat Mae Ri menonton TV, telefon bimbitnya berdering. Teman lamanya menelefon.
"Oh, So Ra . Sudah lama tidak dengar cerita. Aku tidak boleh keluar sekarang. Aku sedang menonton sebuah drama. Ye. Benarkah? Apakah Ji Hye benar-benar mabuk?"

Mae Ri menjemput teman-temannya yang mabuk.
"Ini" teman Mae Ri memberikannya wang kerana sudah menjemput mereka.
"Benar. Tidak perlu memanggil teksi." ucap Mae Ri.
"Yah, Wi Mae Ri, kau benar-benar telah berubah setelah setahun ini."

Mae Ri tengah mengendali kereta temannya, kedua-dua temannya benar-benar sudah tidak sedarkan diri.
"Well, aku tidak mempunyai pilihan." jawab Mae-Ry dengan semangat. Aku harus mengumpulkan banyak wang sekarang, jika aku ingin meneruskan kuliahku tahun depan. "
"Mae Ri, apakah kau akan berhenti bersama-sama kami kerana kau tidak mahu menghabiskan wangmu?" tanya sahabat Mae Ry.


"Sebenarnya kerana aku tidak mahu mendengar hal itu jadi aku tidak akan pergi." jawab Mae-Ri.
"Benar, tapi ini waktu yang sebentar semenjak kita bersama-sama lagi seperti ini, jadi mari kita bersenang-senang, huh?" ajak sahabat Mae Ri yang lain.
"Kau tidak mempunyai cukup masa untuk bersenang-senang akhir-akhir ini."
"Okay!" Seru Mae Ry. "Mula-mula ambil aku  menjadi pemandu kamu, aku akan pergi dengan korang semua, teman-teman."
"Hey, tapi kau tidak boleh minum-minum kalau kau menjadi pemandu seperti ini." kata sahabat Mae Ri mengingatkan.


"Jangan bimbang,  kemana lagi kita akan pergi?" tanya Mae Ri.
"Bagaimana kalau kita pergi ke hongdae?" usul sahabat Mae Ri.
"Ok, let 's go!"
"Let 's go to Hongdae .. Hongdae!" Seru Mae Ri dengan mempercepatkan kereta yang dikemudinya.
"Okay! Hongdae!"
Kereta yang dipandu Mae Ri memecut dengan pantas.


Kereta masuk ke dalam kumpulan yang penuh dengan  orang-orang ramai. Kereta mula perlahan.
"Aku hanya melihat kafe-kafe sekitar sini. Dimana kafe itu?" Mae Ri mulai bingung dengan arah jalan. "Hey, Aku tidak terlalu kenal dengan daerah sekitar sini, kemana arah kita?"
"Kami juga tidak tahu, pusing-pusing saja, Mae Ri." ucap salah satu teman Mae Ri. Kedua-dua temannya sedang mabuk. "Tetaplah jalan sampai kita mencari tempat yang bagus."


Mae Ri berteriak. "Adakah aku melanggar sesuatu?"
Kedua teman Mae Ri panik. "Mae-Ry! Mae-Ry!"
Mae Ri keluar dari kereta untuk melihat apakah ia melanggar seseorang?
"Apa yang akan kita lakukan?" Mae Ri panik, ia menggigit jari-jarinya. "Kita membunuh seseorang."
Mu Gyul kelihatan tidak sedarkan diri.


"Aaa! Apa yang perlu kita lakukan?!!" bukan hanya Mae Ri yang panik tapi teman-temannya juga.
"Tumpang lalu.." Mae Ri menghampiri Mu Gyul. "Sedarlah. Bangunlah! Apa yang harus aku lakukan?"
Mu Gyul baru sedar.

"Oh, gosh! Kau berdarah! Apa yang perlu dilakukan?!" Mae Ri panik melihat darah di tangan Mu Gyul. "Apa kau benar-benar tidak apa-apa? Benarkah?"
Mu Gyul menjilat tangannya yang berdarah, ia melakukan hal itu sama seperti anak kucing "Dah aku katakan, aku baik-baik saja."
"Ahh, aku lewat." Mu Gyul bangkit.
"Kau benar baik-baik saja kan?" Perkataan Mae Ri memastikan lagi.
Mu Gyul tidak menghiraukan Mae Ri, ia hanya pergi menjauh.

"Mae-Ri Yah, apa yang baru saja dia katakan?" teman-teman Mae Ri baru berani keluar dari kereta setelah Mu Gyul pergi.
"Dia kata, dia baik-baik saja." jawab Mae Ri.
"Itu melegakan." jawab teman Mae Ri.
"Hey, siapa orang itu? Lelaki tidak berumah?" tanya teman Mae Ri.
"Huh?"

Mu Gyul melihat ke arah Mae Ri.
"Whoaah, dia tampan juga! Setangkai bunga jejaka tidak berumah dari Hongdae!" sahabat Mae Ri terpesona.
"Dia kata dia tidak apa-apa, jadi dia memang tidak apa-apa, kan?" Perkataan Mae Ri, ia masih merasa bersalah.
"Hey .. Hey .." sahabat Mae Ri ingat sesuatu ."... Dia mirip seperti orang di cakera padat aku? "

"Apa?"
"Look .. Look! Dia benar-benar mirip. Lihat! Hey, dia mirip seperti seorang penipu!" sahabat Mae Ri panik. "Apa yang perlu kita lakukan jika dia pura-pura berasa baik, dan dia akan datang semula untuk meminta wang ganti rugi daripada aku? Bukankah itu maksudnya, kita akan dituduh langgar lari?"


Mendengar hal itu, Mae Ri bertambah panik.
"Apa yang perlu kita lakukan? Apa yang perlu kita lakukan?" mata Mae Ri berkaca-kaca.
"Hey, Mae Ri yang memandu." kata salah satu sahabat Mae Ri.


"Itu maknanya aku yang harus membayar denda?" ujar Mae Ri.
"Oh, Mae-Ri, apa yang akan kau lakukan?" kata teman Mae Ri. "Apa yang perlu kita lakukan?"

"Hey, tunggu,, tunggu sebentar." panggil Mae Ri ke arah Mu Gyul yang sudah menjauh.
Mae Ri cuba mengejar Mu Gyul di tengah-tengah kerumunan orang-orang yang lalu lalang. "Tumpang lalu...tumpang lalu"
"Mana dia pergi?" Oh, tunggu. "Hampir saja, Mae Ri kehilangan jejak Mu Gyul.

"Tumpang lalu. Aku cuma nak tahu apakah kau benar-benar tak apa-apa! Tumpang lalu!" Mary sampai di satu tempat. "Oh! Mana dia pergi?"
"Apakah dia ke sini? Kemana lelaki itu pergi?" Mae Ri masuk ke sebuah tempat pertunjukkan. ". Maaf. Bagi laluan!"

Akhirnya Mae Ri masuk ke dalam ruangan pertunjukkan, dia nampak Mu Gyul dan bandnya.
"Dia sangat hebat." Mae Ri  kagum melihat Mu Gyul sedang berseronok.

"Hey disana! Hey kau! Kau okey ke? Hey! Hey kau! Kau benar baik-baik saja?" Mae Ri berloncat-loncat berharap Mu Gyul akan melihatnya.
Saat Mae Ri meloncat, tanpa sengaja ia menginjak kasut orang di sebelahnya.
"Maafkan aku. Maafkan aku!" Mae Ri melihat ke arah tetamu itu dan ia sepertinya mengenalinya. "Apakah kau Seo Joon, seorang artis? Kebetulan sekali."
"Ah, aku penonton, maaf." Seo Joon tidak mahu diketahui sesiapa, maka dia berbohong. Seo Joon  pergi dari bilik itu.
"Itu memang benar-benar Seo Joon." Ucap Mae Ri.


Mae Ri kembali mengalihkan perhatiannya pada Mu Gyul. "Dia memang kelihatan okey saja. Dia benar-benar seorang rocker. Melegakan."
Telefon Mae Ri berdering, ia menerima panggilan telefon dari temannya, "Oh So Ra ye. Aku tidak boleh mendengarmu, di sini sangat bising! Aku tidak tahu dimana aku. Yeah, dia memang benar-benar baik-baik saja, Kau tidak perlu bimbang! yeah, Okay! " Mae Ri menutup telefonnya dan ia memutuskan untuk meninggalkan tempat pertunjukkan itu.


Tapi kemudian ia menyimpan niatnya. "Tidak, jika aku pergi sekarang, mungkin ia boleh melaporkan kejadian kemalangan itu."
Mae Ri kemudian mengambil gambar Mu Gyul dengan telefon bimbitnya.
"Assa!" sorak Mae Ri melihat foto Mu Gyul.
"Terlalu tight. Ahh .. tight! Tight sekali!" ucap Mae Ri mengulas pada muziknya.

-bersambung-

tags: Lirik Drama "Marry Me, Mary!" OST, "Tell Me Your Love", ost Lirik Drama "Marry Me, Mary!" OST, "Tell Me Your Love", lirik lagu "Tell Me Your Love", Drama "Marry Me, Mary!" OST, "Tell Me Your Love"

Lirik Drama/OST Korea Lain yg anda mungkin suka:

No comments:

Post a Comment

Komen di sini

Kami Hantar lagu ke email anda

Cari Lirik Lagu & Apa Saja Anda Mahu.

Loading...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Arkib

Cari Lirik